Genetik Warna dan Pola Dasar pada Kucing
30/09/2015 12766 Views

Genetik Warna dan Pola Dasar pada Kucing

Banyak diantara catlovers yang sering bertanya, jika saya mengawinkan kucing warna A dengan warna B, maka akan menjadi warna apa bayi kucingnya. Pada pembahasan kali ini cattery.co.id akan membahas genetik warna dan pola dasar pada kucing. Silakan disimak catlovers!

Gagasan Dasar Genetika Warna Pada Kucing

Ketika kita memulai belajar mengenai genetika warna dan pola dasar pada kucing, maka kita akan menemukan bahwa kucing hanya memiliki 2 warna dasar saja. Hanya 2 warna?? Yups, hanya 2 warna saja. Warna tersebut adalah Hitam atau Merah (juga sering kita sebut dengan Orange).

Sebelum membahas lebih jauh tentang warna, hal yang selanjutnya harus kita pahami adalah DNA. Setiap makhluk hidup yang kompleks seperti manusia, hingga bakteri yang sederhana, semuanya memiliki DNA dalam selnya. DNA pada dasarnya adalah sejenis biomolekul yang menyimpan dan menyandi instruksi-instruksi genetika setiap organisme. Instruksi-instruksi genetika ini berperan penting dalam pertumbuhan, perkembangan, dan fungsi organisme tersebut. Dengan kata lain, DNA adalah blueprint dari seluruh organisme.

calico-250-250 kotak-250x250

DNA sangat panjang dan rumit, oleh karena itu biasanya DNA akan dipecah-pecah menjadi potongan kecil yang disebut dengan “Kromosom”. Salah satu jenis kromosom adalah ‘kromosom seks’. Pada jenis kelamin betina kromosomnya memiliki kode XX, sedangkan pada jantan adalah XY. Setiap orang tua akan menyumbangkan satu salinan DNA mereka kepada keturunannya, dan itu menjelaskan mengapa dua anak bisa memiliki gen yang berbeda. Karena betina hanya memiliki kromosom X, jadi mereka hanya dapat mewariskan kromosom X. Sedangkan Jantan bisa menurunkan kromosom X atau Y, sehingga ayah lah yang menentukan jenis kelamin keturunannya.

XYcontoh penurunan kromosom seks pada jantan dan betina

Sekarang kita kembali pada konsep warna Hitam dan Merah. Gen yang yang menentukan hal-hal yang membedakan kucing, seperti panjang bulu dan warna mata, ditemukan pada kromosom, namun BUKAN pada kromosom seks. Sedangkan gen warna hitam dan merah pada bulu kucing ditemukan kromosom seks, tepatnya di kromosom X. Karena jantan hanya memiliki satu kromosom X, maka mereka hanya dapat menjadi warna hitam atau merah – tidak bisa memiliki kedua warna tersebut. Sedangkan di sisi lain, betina memiliki dua kromosom X, jadi mereka dapat memiliki dua salinan hitam, dua salinan merah, ATAU satu salinan warna hitam dan merah. Satu salinan warna hitam dan merah ini lah yang merupakan dasar untuk yang apa yang kita sebut sebagai “Warna Dasar Ketiga”, yaitu Tortoiseshell (Tortie).

Gen Dominan dan Resesif

Masih ingin belajar tentang genetik warna dan pola dasar pada kucing? Selanjutnya kita akan belajar tentang istilah “Dominan” dan “Resesif”. Catlovers masih ingat bahwa DNA memiliki dua salinan dari setiap gen dalam sel. Terkadang, kedua salinan dari gen tersebut persis sama (Homozigot). Namun, ketika dua salinan gen tersebut berbeda (Heterozigot), seringkali salah satu gen mampu menekan gen yang lain, sehingga gen yang tertekan tersebut tidak bisa berfungsi. Gen yang menekan gen yang lain disebut dengan gen “Dominan”. Sedangkan gen yang ditekan sehingga tidak berfungsi disebut dengan gen “Resesif”. Agar gen resesif ‘dapat terlihat’, maka mereka harus ada pada kedua salinan DNA (yaitu, kedua gen tersebut adalah resesif, tidak ada gen dominan yang hadir dalam DNA tersebut).

Warna hitam dan merah pada kucing bersifat dominan. Sehingga pada kucing betina, kita dapat menemukan dua gen yang bersifat dominan yang disebut dengan “co-dominan”. (Ingat! gen warna hanya terdapat pada kromosom X, sehingga hanya kucing betina lah yang bisa memiliki 2 gen warna).

calico_overviewkarena gen warna terdapat pada kromosom X, maka hanya kucing betina saja yang dapat memiliki dua warna dominan hitam dan merah.

Gen Modifikasi

Sekarang, kita akan masuk lebih jauh lagi. Selain warna dominan hitam atau merah, atau warna Tortoiseshell pada kucing, ada juga gen yang lain yang dapat mengubah atau memodifikasi warna hitam atau merah. Gen modifikasi ini tidak terletak pada kromosom X ataupun kromosom Y. Berikut ini adalah list gen-gen tersebut.

Gen Resesif:
Dilute
– Pointed (Himalayan)
– Chocolate

Gen Dominan:
Tabby
– Bicolor
– Shaded/Smoke/Shell
– Silver/Golden
White

Ingat, bahwa gen ini tidak terletak di kromosom X atau Y, sehingga gen modifikasi ini tidak terkait dengan seks (jenis kelamin) kucing. Jadi baik jantan dan betina sama-sama memiliki dua salinan dari setiap gen modifikasi ini. Semoga penjelasan dasar ini dapat membantu catlovers untuk memahami genetik warna dan pola dasar pada kucing.

(rbb)

Artikel ini disponsori oleh:
Plasa Emas Fancy Feast Advertise with us

You might also like

Pola Warna Kucing

Mengenal Pola Tabby pada Kucing

Salah satu yang menarik dari pola warna kucing adalah Tabby.  Kita sering menyebut kucing kita dengan panggilan “si Belang” karena pola Tabby ini. Ada berbagai macam pola Tabby pada kucing.

Pola Warna Kucing

Pola Warna Bicolor (Dua Warna) pada Kucing

Kali ini cattery.co.id akan mencoba membahas pola warna bicolor pada kucing. Apakah bicolor itu? Bicolor adalah pola warna yang merujuk pada warna putih dan satu warna lainnya. Warna lainnya itu

Pola Warna Kucing

Pola Warna Tortoiseshell (Tortie) dan Calico pada Kucing

Pada kali ini cattery.co.id akan membahas dua pola warna, yaitu Tortoiseshell (atau yang disebut dengan Torties) dan Tortoiseshell and white (atau yang disebut sebagai calico). Dinamakan Tortoiseshell karena warna ini

0 Comments

No Comments Yet!

You can be first to comment this post!